10 September 2009

20th days of ramadhan

meeting punya la lama hari ni dari pukul 9.30am sampai pkul 1pm. banyak benda nak dicuss kali ni. ni semua pasal. ni jerr la orang2 yang attend this meeting. tapi tak termasuk aku la sebab aku kan cameraman.. untuk project ni, tetiba jerr product manager bertuko. pesalnya aku pun tak tau.. may be product manager yang dulu yang dulu tu wat product lain.
petang ni mulanya plan nak berbuke kat Mines. HQ Sapura. tapi tetiba aku rasa malas la pulak sbb banyak sangat perkara2 kat umah yang perlu di selesaikan. so, hopefully aku dapat settlekan apa yang aku plan.

why i am not happy. aku sendiri pun tak suka dengan keadaan aku. tapi how to improve? aku dah tak terdaya nak tipu diri sendiri or nak berpura2 sedangkan hakikat yang aku tanggung ni amat menyakitkan. tapi aku tau, aku tak selamanya boleh macam ni.. tak adil untuk mental n fizikal aku. orang lain happy gembira kerananya yang aku pulak gundah gulana... come on wake up. wake up girl. aku tak leh lemah cam nih.. aku tak boleh biarkan orang lain bersorak gembira di atas kelukaan hati aku. figthing!

petang tadi lepas balik keje aku ke carefour wangsa maju, cari barang2 skit & repair aku nyer kasut. kasut tu tapak dia yang bermasalah. so, kena la repair. then balik tu singgah keramat permai beli accss menjahit. balik umah dah penat. aku dah tak leh jalan mana dah.. kete aku roadtax mati today.. so, aku patah kaki sampai isnin ni le.. sebabnya orang yang nak renew roadtax aku tu akan bagi pada hari isnin. so, aku kat umah jerr la.. ogie lak balik kg hujung minggu nih.

petang ni berbuke kak norma masak. aku beli kfc jerr.. simple jerr sbb hanya kami berdua jerr kat umah.





....from kekwa22 with love....

1 comment:

  1. Kerana Aku Seperti AirSeptember 10, 2009 at 11:40 PM

    Kerana aku seperti air
    Aku boleh mencari jalan mudah untuk merupa diriku
    Membentuk diri pada bejana yang telah sedia ada
    Lalu sama seperti yang biasa
    Tetapi kerana aku seperti air
    Aku memilih untuk terus sebagai air
    Mengalir tidak pernah berhenti
    Melimpah, menyerap, menghakis, menembus
    Memenuh setiap ruang yang kosong
    Tanah tandus dan benih kering
    Kucurahkan subur agar muncul tunas
    Yang pucuknya nanti mahkota rendang
    Tempat berteduh di dataran gersang

    Kerana aku seperti air
    Aku boleh mencari alur pendek untuk meringkaskan perjalananku
    Mencari kolam kecil dan lopak yang telah sedia berlubang
    Lalu bertakung tiada hasil menunggu kering masa
    Tetapi kerana aku seperti air
    Aku memilih untuk terus gagah mengalir
    Dari pancaran anak batu di hulu belantara
    Meliku, melekok, membelah dada baruh dan darat, selatan dan utara

    Lantas!
    Si dahaga menghirup jernih teguk yang sejuk
    Si lapar mengail isi subur khazanah dada yang kaya
    Tebing menyambut perahu berlabuh
    Menemukan rindu dengan yang ditunggu

    Kerana aku seperti air
    Aku boleh memilih untuk tiada tersirat di sebalik yang tersurat
    Mengalir dangkal sejengkal dari pangkal
    Lalu mudah ditafsir segera, sejurus sebelum kontang terserap ke udara
    Tetapi kerana aku seperti air
    Aku memilih untuk menjadi lautan seribu tanda tanya
    Bagi pelayar di permukaan seluas pandangan mata
    Ketemulah ia ribut taufan puting beliung yang menggila.
    Namun yang bestari ingin mencari makna
    Akan menyelami sepi gelita dan bebal sekaki dua
    Hingga sampai ke dasar selepas jerih payah dan sabar jiwa
    Lantas bertemu keindahan makna, jawapan seribu satu rahsia

    Riwayat aku seperti air
    Di hari subur berbakti pada manusia dada tanah watan
    Di hari gersang mikraj ke langit atas perintah Tuhan
    Basah kering air, hanya kitaran pusingan nadi
    Bumi dan langit, air terus maujud kekal menabur berbakti.

    ReplyDelete